Ziarah

ATTENTION : You will need to click on the title of each article to read the full post, yang mana rasa macam tergantung..

Ikat.

Tuesday, December 23, 2014





Ntah kenapa agaknya, saya sayang benar manusia-manusia atas ni. 

Sampai orang tanya tak boleh move on lagi ke? Dah lama dah projek tu. Dah lebih setahun.
Sampai mungkin orang lain rimas tengok bila kitorang bergambar sekali, once in a while. 
Ya iyalah, selalu saja tersama baju. Kalau tak sama pun, termatching here and there semua sekali.

Nak kata ke hulu ke hilir selalu, tak juga. Ada yang jauh di negeri lain, even.
Nak kata sentiasa agree on all things saja, tak juga. Tak. Ada juga bertelagah tak sependapat.
Nak kata selalu berkumpul cukup kuorum, tak juga. Lain bidang kerja.

Kalau ada rasa tak sedap hati siang tu, then bam something happens that very night. 
One after another akan open up dan cerita sesuatu.
Cerita sesuatu yang  secara tak langsung akan jadi peringatan untuk diri sendiri.
Cerita, dengan cara sendiri.

Siapa lagi tanya tujuan hidup jam 1 pagi? Saat hampir putus asa dengan final critic session, Allah hantar teguran terbias pada soalan seorang teman. 
Soalan yang selalunya cukup tak suka nak jawab, sebab kebiasaannya yang bertanya tu sebenarnya dah genggam satu skema jawapan, tunggu kita nak cakap dengan mulut kita sendiri. Buat kita jadi jelek nak jawab kalau tak de hati, kalau tak betul2 maknakan. 
Tapi kali ni bukan ditanya sebab protokol usrah sesi pertama, tapi betul-betul ingin bertanya. 
Maka kita pun betul-betul ambil masa sekejap untuk ponder dan tanya diri sendiri.

Siapa lagi yang patah depan kita tapi kita tak mampu buat apa?
Cuba itu ini, masih tak berhasil.  Sampai terpaksa berundur dan cuma mampu berharap. 
Sekadar mampu percaya Tuhan ada, mampu percaya dia boleh.
Kena percaya.  
At times like this, terasa diuji diri, sejauh mana kau benar-benar percaya?

Siapa lagi yang cuba kuat depan kita, walaupun kadang-kadang kita nampak dia dengan tisu di tangan. Walau kadang-kadang muka sembam menangis tapi katanya sebab tak cukup tidur. 
Yang hari-hari macam takde apa berlaku tapi kadang-kadang kita nampak dia tunduk, mampir, ada titis titis air mata pada cutting mat. 
Dan dia terus kuat. insist nak fokus pada kerja, cerita peribadi nanti akan dia ceritakan, katanya. 
"sambil gosok putty, gosok hati."

Siapa lagi yang buat kita berhati-hati dengan emosinya yang unpredictable? 
Yang sekali sekala secara kasarnya macam dia tengah marah kita tapi sebenarnya tengah push kita.
Yang buat kita sentap dengan statement-statement spontannya. 
Yang buat kita fikir.  
Yang selalu pilih untuk selesaikan hal sendiri tapi akan ada saja masanya broke down merengek. hee.

--
"Kenapa ya, selalu masa yang sama? 
Allah susun timing tu elok je, untuk akak pun cerita sama agaknya."
--
"Macam hati kita dekat aje."
--

Inner struggles. Each and everyone. 
Takde apa yang mampu saya tolong.
"I'll keep reminding, if that's the only thing I ever do."
But all of them have been reminding me every now and then, of life.

Setiap sorang ada cerita. 
Ada cerita patah yang menyembuhkan.
Ada cerita damai yang menguatkan. 

Allahu. 
Things aren't the same. Tapi sungguh, rindu sebenarnya.
Berharga sangat. Tak tahu nak cakap macam mana. 

Ntah kenapa agaknya, saya sayang benar manusia-manusia atas ni.

#np Song For a Friend

Climb up over the top.
Survey the state of the soul.
You've got to find out for yourself whether or not you're truly trying.
 
Design by Pocket